Jakarta, CNBC Indonesia – Bursa saham terbesar di Australia, Australian Securities Exchange (ASX), kemungkinan akan memberi lampu hijau pada beberapa dana spot Bitcoin yang diperdagangkan di bursa atau ETF, pada akhir tahun ini.

Mengikuti jejak penerbit dana di Amerika Serikat dan Hong Kong, aplikasi Bitcoin ETF dari VanEck Australia dan manajer dana lokal yang berfokus pada ETF, BetaShares, akan disetujui sebelum tahun ini berakhir. Hal ini sebagaimana diberitakan oleh Coin Telegraph, dikutip Senin (29/4/2024).

Adapun, peningkatan aplikasi ETF Bitcoin terjadi setelah persetujuan ETF Bitcoin di Amerika Serikat, yang menghasilkan sekitar USS$53 miliar aset yang dikelola (AUM), yang diperoleh dari sebelas produk terpisah.

Menurut kepala digital BetaShares Justin Arzadon, arus masuk yang besar ke produk-produk yang berbasis di AS telah memberikan kepercayaan diri untuk meluncurkan produk di Australia dan “membuktikan bahwa aset digital akan tetap ada.”

Berbicara kepada Cointelegraph, Jeff Yew, CEO perusahaan manajemen aset kripto Monochrome, menggambarkan Australia sebagai “negara yang sangat banyak memiliki kripto” dan mengharapkan ETF Bitcoin spot Australia menghasilkan antara arus masuk bersih sebesar US$3 miliar hingga US$4 miliar dalam tiga tahun pertama.

Yew menjelaskan bahwa permintaan untuk ETF Bitcoin akan didorong terutama oleh pengelola dana yang ingin mendapatkan eksposur terhadap Bitcoin. Serta, dari investor self managed super fund (SMSF), dan juga minat yang lebih kecil namun masih besar dari ritel.

Investor SMSF saat ini memiliki paparan langsung terhadap Bitcoin di bursa kripto. Hal itu menurut Yew secara inheren berisiko dan terasa seperti “bom waktu” jika bursa kripto runtuh.

“Kantor Perpajakan Australia mengatakan ada lebih dari US$1 miliar kripto di bursa dan sebagian besar berasal dari investor SMSF,” katanya, dikutip dari Coin Telegraph, Senin (29/4/2024).

Di sisi lain, kata Yew, ETF Bitcoin memungkinkan para investor ini mendapatkan eksposur yang sangat teregulasi dan karenanya lebih aman terhadap aset digital.

Monochrome pertama kali mengajukan permohonan ETF Bitcoin spot dengan ASX pada 14 Juli tahun lalu, namun kemudian beralih ke Cboe Australia, bursa yang jauh lebih kecil. Hal itu dilakukan menyusul proses persetujuan yang lambat di ASX.

“Kami beralih ke Cboe karena ini adalah bursa yang menawarkan kerangka waktu yang lebih realistis dan kerangka pencatatan yang lebih transparan,” kata dia.

“Bukan rahasia lagi bahwa ASX menghadapi tantangan akhir-akhir ini dengan regulator,” kata Yew.

Yew masih mengharapkan Cboe Australia untuk menyetujui permohonan perusahaannya “dalam beberapa minggu ke depan.”

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


ETF Bitcoin Spot Picu Masalah Baru? Kripto Bergerak Mix


(fsd/fsd)




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *